Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

The Green Snake (2019) 6.023

6.023
Trailer

Nonton Film The Green Snake (2019) Streaming Movie Sub Indo

Nonton The Green Snake Sub Indo – Berdasarkan novel homonim karya Lilian Lee, yang merupakan variasi dari cerita rakyat Tiongkok “Madame White Snake”, film ini menceritakan kisah dua saudara perempuan, keduanya ular, yang memutuskan untuk mengambil bentuk manusia untuk memahami perasaan manusia seperti cinta. . Kakak perempuannya, Ular Putih, yang lebih terlatih dalam sihir, menikahi sarjana Hsui Xien dan berhasil menyembunyikan identitasnya darinya. Namun, Ular Hijau, yang tidak dapat menyembunyikan identitasnya karena sihir inferiornya, akhirnya menarik perhatian seorang biksu Buddha yang terlalu bersemangat bernama Fa Hai, yang bertekad untuk mengusir kedua ular tersebut dari bumi.

Dari awal, menjadi jelas bahwa Tsui Hark lebih mengarah pada kesan daripada substansi. Film ini hampir segera dipenuhi dengan adegan aksi (termasuk banyak terbang), keindahan nyata dari Maggie Cheung (Ular Hijau) dan Joey Wong (Ular Putih) di samping beberapa adegan yang menyentuh batas menjadi Safik, dan musik, dengan Adegan di mana Green Snake merayu penyanyi India selama penampilan grupnya menjadi indikasi. Faktanya, “Ular Hijau” juga bisa digambarkan sebagai kisah rayuan, dengan aspek ini mengambil porsi narasi yang agak besar, karena kedua ular tersebut sebagian besar berhasil memikat semua orang yang datang ke arah mereka.

Download Film The Green Snake (2019) Streaming Movie Sub Indo

Nonton The Green Snake Sub Indo – Namun, elemen-elemen yang disebutkan di atas tidak berarti bahwa narasi tersebut kosong dari komentar sosial khas Hark. Fakta bahwa ular hanya ingin hidup damai tetapi dianiaya oleh orang-orang fanatik, menyoroti fakta bahwa masyarakat tidak mentolerir perbedaan dan menekankan bahwa tidak ada yang benar-benar buruk atau baik.

Mengenai aspek aksi, sekali lagi menjadi jelas bahwa Hark tahu cara merekam adegan aksi, karena ia menyajikan sejumlah urutan yang cukup mengesankan yang bahkan menjadi lebih baik seiring progres filmnya. Dengan cara itu, dari beberapa pertempuran kecil yang menggabungkan seni bela diri dan sihir, film ini menjadi film kehancuran besar-besaran pada akhirnya, dipenuhi dengan ledakan dan lainnya.

Aspek ini paling diuntungkan oleh pengeditan Ah-Chic, yang menginduksi film dengan kecepatan yang sangat cepat selama aksinya, dan yang lebih lambat di yang non-aksi, dengan yang kedua memungkinkan dua “ular” untuk menonjolkan keindahannya. Aspek terakhir ini berutang banyak pada sinematografi Ko Chiu-lam, yang menampilkan dua wanita cantik dengan gaya yang menggairahkan tetapi tidak kasar sama sekali. Selain itu, rona merah yang mendominasi sejumlah adegan bekerja cukup baik dalam menegaskan suasana misteri yang menyelimuti narasi. Di sisi lain, SFX dan kostum ular terlihat agak murahan, dan banyak mengurangi kesan tindakan yang hilang.