Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

Johaar (2020) 8.478

8.478
Trailer

Nonton Johaar Sub Indo

Bagi sutradara debutan Teja Marni untuk menangani subjek politik yang relevan dan merangkai lima kisah berbeda menjadi satu (hampir) mulus adalah langkah yang berani. Dalam salah satu film, Nonton Johaar Sub Indo memamerkan potensinya dalam membuat drama politik, kisah cinta, drama olahraga, bahkan kisah sentimental seputar orang tua atau tokoh orang tua dan anak-anaknya.

CM Achuta Ramayya dari Andhra Pradesh baru saja meninggal, dengan putranya (Chaitanya Krishna) mengambil mantel tersebut. Sebagai pengganti untuk menjaga citra ayahnya tetap bersih bahkan setelah kematiannya, dia memutuskan untuk membangun patung terbesar di dunia (kedengarannya familiar?) Untuk mengingatkan orang-orang bahwa almarhum CM harus dipandang sebagai seseorang yang tidak kurang dari Tuhan.

Di Amalapadu, distrik Srikakulam, Gangga (Eshwari Rao) dan putrinya yang masih kecil, Chinni, sedang berduka, karena mereka baru saja kehilangan orang yang dicintai karena penyakit ginjal Uddanam. Di Varanasi adalah seorang chai wala Siddhu (Ankith Koyya) muda yang sedang merindukan putri nyonya rumah bordil Jyothi (Esther Anil). Bose (Subhalekha Sudhakar) mengelola rumah untuk anak-anak terlantar di Rayalaseema, tetapi tidak memiliki dana bahkan untuk memperbaiki atap rumah mereka. Seorang seniman jalanan (Naina Ganguly) dari Visakhapatnam diberitahu bahwa dia bisa bermimpi besar, bahkan mungkin menuju Olimpiade.

Bagaimana keputusan seseorang memengaruhi banyak kehidupan lainnya adalah inti dari Johaar.
Sejarah adalah seperangkat kebohongan yang disepakati adalah tagline film dan posternya terlalu mengisyaratkan tentang apa sebenarnya kisah itu. Untuk mengungkapkan lebih banyak tentang antologi akan menjadi ketidakadilan bagi kisah rumit yang ditenun Teja Marni, membuat seseorang tetap berinvestasi dan terlibat sejak awal. Ia menggunakan waktunya sendiri untuk memperkenalkan setiap karakter dan kesulitan mereka, bahkan terkadang menenun lagu-lagu yang dibuat oleh Priyadarshan untuk mengatur suasana yang tepat (isyarat: Idi Varanasi). Sinematografi yang subur dari Jagadeesh Cheekati juga membantu.

Download Johaar Sub Indo

Satu-satunya segmen yang terkesan janggal, karena jalan cerita dan juga cara Naina Ganguly memerankan karakternya, lengkap dengan aksen yang aneh, merusak aliran film yang sebaliknya mulus. Segmennya tidak memiliki bobot seperti yang diharapkan. Meskipun memiliki pendukung seperti Subhalekha Sudhakar dan Eshwari Rao memimpin beberapa segmen, aktor muda Ankith Koyya (Aswathama, Majili) dan Esther Anil (Drushyam) berhasil memikul mereka dengan sangat mudah. Subhalekha Sudhakar berperan sebagai pria yang pernah menjadi utusan resimen Bose dan membuat Anda percaya ketakutannya bahwa anak-anak ini akan kembali menjadi yatim piatu jika terjadi sesuatu padanya. Eshwari Rao memunculkan keputusasaan yang memilukan dari seorang ibu yang berharap untuk menyelamatkan anak satu-satunya sehingga dia dapat tumbuh untuk memiliki masa depan yang cerah. Ankith Koyya, yang terakhir kali dilihat sebagai psikopat, menunjukkan sisi lembutnya sebagai seorang bocah lelaki yang hanya ingin orang yang disukainya memperhatikannya dan percaya bahwa dunia adalah satu keluarga besar yang bahagia.

Esther Anil menghadirkan tekstur yang sangat dibutuhkan dalam kisah manis sakarin sebagai seorang gadis muda yang ingin melepaskan diri dari cakar ibunya sebelum dia menjual keperawanannya. Chaitanya juga melakukan pekerjaan yang baik sebagai politisi muda yang dibutakan oleh ambisi, seseorang yang tidak dapat melihat akibat dari tindakannya.
Sementara Teja Marni mengandalkan penonton untuk memahami jalannya acara tanpa banyak makan, bahkan jika beberapa dialog bisa menjelaskan, klimaks yang menampilkan Rohini tampaknya hampir tidak perlu dalam kisah yang tidak kentara, terutama ketika menampilkan pidato panjang di pihaknya. Tapi kecuali kekurangan minimal, Johaar Teja Marni adalah pernyataan mentah dan berani tentang skenario politik di negara saat ini. Dan itu membuatnya layak untuk ditonton!

Duration: 122 Min

Quality:

Release Date: 2020-08-14

Countries: