Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

WingMan (2020) 6.0

6.0
Trailer

Nonton Film WingMan (2020) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film WingMan 2020 Sub Indo – Sigmund Freud, bagaimanapun, akan dianggap sebagai pemain sayap yang hebat. Yang lebih introspeksi daripada biasanya, tetapi dengan berdagang, psikolog tentu saja salah satu pendengar terbaik yang bisa Anda minta. Itu bukan pemikiran saya menonton “Bill and Ted’s Excellent Adventure,” namun itu adalah salah satu yang datang kepada saya selama “The Tobacconist,” sebuah film yang mendasarkan sebagian dari fiksi periode yang menjemukan pada fantasi mendapatkan nasihat ramah Freud, semua untuk harga cerutu yang bagus. Tetapi naskah, berdasarkan novel yang dipuja oleh Robert Seethaler, menyangkut tema-tema yang lebih serius daripada nasihat lepas tangan Freud, meskipun penceritaannya yang dangkal tidak banyak merenungkannya.

Dimainkan oleh Bruno Ganz, versi Freud ini memiliki kacamata bundar merek dagang dan disposisi terjamin, tetapi ada penekanan di sini pada betapa dia sangat menyukai cerutu yang baik. Selera seperti itu membawa Freud ke dalam kehidupan Franz (Simon Morzé, 17 tahun yang baru-baru ini pindah ke kota besar Wina, meninggalkan ibu tercinta dan desa kecil mereka. Franz tampaknya baru dalam cara orang dewasa memperlakukan masing-masing orang. lain, dan ipso facto bahwa dunia bisa menjadi sangat kejam. Dia mengungkapkan ini dalam salah satu dari beberapa dialog dialog yang mengharukan, bahkan untuk naskah dengan Freud sebagai karakter pendukung: “Mungkin zaman selalu aneh, dan aku hanya tidak tidak memperhatikan. ”

Download Film WingMan (2020) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film WingMan 2020 Sub Indo – Fokus dari “The Tobacconist” adalah pada Franz dan kedatangannya selama periode ini, dan topi pencerahan yang aneh datang bersamanya menghargai mimpinya berkat teman barunya Sigmund, dan kenikmatan cerutu, terima kasih kepada bosnya. Otto (Johannes Krisch) dan tokonya. Namun seiring dengan palet warna yang menjemukan, terlalu banyak bahkan untuk perkembangan plot yang berawan di depan, cerita ini dengan tingkat permukaan sangat mengecewakan. Saat-saat senggang yang membuat Otto berbicara secara filosofis tentang kekuatan cerutu yang hebat — dipadukan dengan toko yang sangat terperinci — tidak menginspirasi banyak keajaiban, seolah-olah para kru tidak mendapatkan memo bahwa cinta cerutu dimaksudkan untuk menyedot kita ke dalam cerita, seolah-olah itu adalah bentuk seni.

Ada sedikit lebih banyak imajinasi untuk rangkaian mimpi biru dan abu-abu yang berulang, di mana konsep-konsep Freudian yang terbuka dilemparkan ke dalam kode-kode seperti. Franz memiliki mimpi untuk bangun telanjang, atau berada di kapal bergerak mundur yang akan menabrak gunung es. Mimpi-mimpi ini, dan signifikansi mereka adalah contoh mencolok dari “The Tobacconist” yang menghantam drama ini dengan tepat, membuat Morzé tidak perlu banyak bekerja selain memainkan betapa hijau dia bagi seluruh dunia.