Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

Theatre: A Love Story (2020) 5.165

5.165
Trailer

Nonton Film Theatre: A Love Story (2020) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film Theatre A Love Story Sub Indo – Ini adalah jenis artis tersiksa yang ingin Anda waspadai. Penulis naskah Nagata (Kento Yamazaki), protagonis dari “Teater: A Love Story,” karya Isao Yukisada, tampaknya telah menerima isyarat dari Osamu Dazai, ayah baptis dari poster sastra nihilis. Ketika dia tidak meneliti manuskrip tulisan tangan di kedai kopi vintage, dia membuang-buang waktu atau terbuang sia-sia.

Tidak peduli bahwa bukti kejeniusannya sangat sedikit: Dia mengklaim bahwa dia sangat mengabdikan diri pada seninya sehingga dia tidak perlu menyusahkan dirinya sendiri dengan hal-hal seperti membayar sewa, atau memperluas kebaikan terkecil kepada pacarnya yang tak dapat dijelaskan, yang menderita lama, Saki (Mayu Matsuoka).

Bioskop Jepang kaya dengan tokoh protagonis seperti itu – selalu berjenis kelamin pria, jarang menarik. Tetapi adil untuk mengatakan bahwa Nagata brengsek, dan jarak tempuh Anda dengan “Teater: A Love Story” cenderung bervariasi tergantung pada seberapa menyedihkan Anda menemukannya.

Download Film Theatre: A Love Story (2020) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film Theatre A Love Story Sub Indo – Film ini didasarkan pada novel hit oleh komedian-berubah-penulis Naoki Matayoshi, yang novel debutnya 2015, “Spark,” mengubahnya menjadi sensasi sastra. Adaptasi Yukisada, yang bekerja dari sebuah naskah karya Ryuta Horai, membawa kesan yang jelas pada cerita, meskipun sering membuat para penonton dalam kegelapan tentang di mana tepatnya dalam cerita mereka. Anda harus memperhatikan untuk memperhatikan seberapa cepat tahun-tahun berlalu, bahkan ketika protagonis film tetap tidak berubah. Itulah intinya.

Ketika Nagata pertama kali bertemu Saki, dia adalah seorang mahasiswa fesyen dan aktris yang bercita-cita tinggi, sementara dia kurang beruntung setelah perusahaan teater yang dia mulai dengan mantan teman sekelasnya tutup di bawah rentetan ulasan buruk. (Jika Anda dengan malas menganggap adegan teater pinggiran Jepang penuh dengan akting santun dan kesungguhan berlebihan, film ini tidak akan berbuat banyak untuk meyakinkan Anda sebaliknya.)

Cadangan energi positif yang tampaknya tak ada habisnya dari Saki adalah kontras yang disambut baik dengan narsisme Nagata yang penuh dengan konsumsi, dan ia menjadikannya sebagai pemeran utama dalam permainan selanjutnya. Tak lama kemudian, ia pindah ke apartemennya yang gelap, yang mereka nyatakan tempat aman mereka, dan film itu bermandikan cahaya romantis.

Segalanya berjalan baik pada awalnya, tetapi ambisi dramatis Nagata tampaknya hilang di suatu tempat di sepanjang jalan, dan saat hubungan mereka menjadi tegang, cahaya perlahan memudar dari mata Saki.