Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

Jakarta Maghrib (2010) 7.756

7.756
Trailer

Nonton Film Jakarta Maghrib (2010) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film Jakarta Maghrib – Salman Aristo – salah satu nama pemimpin kehadiran beberapa judul yang paling populer di industri film Indonesia, seperti Laskar Pelangi (2008), Ayat-Ayat Cinta (2008) dan tanggal untuk Amanda (2010) – debutnya menavigasi melalui film omnibus berjudul Jakarta Maghrib dalam film, ia juga menulis naskah, Salman berusaha untuk memahami waktu maghrib ke grup – dalam hal ini, di antara orang-orang di berbagai penjuru kota. Melalui lima cerita pendek menyajikan, Salman bebas dapat menggambarkan Maghrib sebagai transisi antara siang dan malam melalui berbagai mendongeng genre. Perusahaan yang cukup meyakinkan tapi masih tidak bisa mengatakan yang memuaskan.

Jakarta Maghrib dimulai dengan cukup lembut melalui sejarah komedi 12 menit Hanya Ingin Nur Iman. Segmen ini bercerita tentang suami dan istri, Faith (Indra Birowo) dan Nur (Widi Mulia). Setelah merawat sakit bayi mereka selama tiga hari berturut-turut, dan Nur Iman memutuskan untuk melakukan hubungan suami istri untuk membebaskan semua kelelahan mereka. Sayangnya, rencana tersebut terganggu oleh waktu segera sebelum Maghrib dan ibu Nur (Yurike Prastika) masih mencoba untuk campur tangan dalam urusan internal kedua.

Download Film Jakarta Maghrib (2010) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film Jakarta Maghrib – Cerita kemudian berlanjut dengan nuansa religius Adzan drama satir. Adalah segmen periode terpendek – setiap 6 menit – menceritakan Azan pertemuan antara gangster Jakarta Baung (Abd Dahlan), dengan penjaga sekaligus muadzin dari masjid desa, Armen (Sjafrial Arifin) . Menunggu kedatangan senja, jalinan percakapan yang menarik terjadi di antara keduanya, yang biasanya upaya untuk yang lain mengapa mereka memilih gaya hidup mereka tinggal sekarang. Di akhir cerita, Salman memiliki kunci yang akan mengubah cara hidup dua karakter selamanya.

Sindiran untuk indivisualitas rasa yang diselenggarakan oleh warga Jakarta telah menjadi pusat sejarah Salman menjadi segmen-segmen dari 15 menit menunggu Aki. Beberapa warga yang tinggal di daerah perumahan (Lukman Sardi, Ringgo Agus Rahman, Dedi Mahendra Desta, Fabriana Fanny, Francine) diriwayatkan maghrib masa lalu mereka mengharapkan seorang penjual nasi goreng yang terkenal kelezatannya. Sementara itu, karakter kelima familiar dan pertukaran pendapat tentang lingkungan tempat mereka tinggal selama bertahun-tahun – sesuatu yang mungkin tidak terjadi untuk kelima kalinya berdebat sibuk dengan kehidupan sehari-hari mereka.