Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

In the Life of Music (2019) 6.661

6.661
Trailer

Nonton Film In the Life of Music (2019) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film In the Life of Music Sub Indo – Pada saat musikal yang sangat menyedihkan terbukti sangat laku, berkat kesuksesan finansial dari pemenang Oscar yang difitnah secara kritis “Bohemian Rhapsody,” tampaknya yang harus dilakukan oleh sebuah film untuk mencapai kesuksesan adalah meluncur di atas kekuatan pra lagu-lagu hit yang ada. Tidak perlu mencari lebih jauh dari pembuatan ulang “Aladdin” tanpa jiwa untuk bukti pasti dari tren ini.

Sekilas, film dokumenter bertabur bintang baru “Gema di Ngarai” tampak terlalu puas dengan nostalgia kami akan daftar artis hebat yang telah dikumpulkannya, hanya mengandalkan keakraban kami dengan karya mereka untuk menjaga perhatian kami tetap terpusat. Memang, sulit untuk menentukan apakah penonton yang tidak terbiasa dengan kancah musik pertengahan tahun 60-an di Laurel Canyon akan melihat gambar ini sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar obrolan dan tamparan balik.

Sebagai anak tahun 90-an yang sering mendengarkan Dick Biondi dan Nick di Nite, saya jauh lebih mengenal ikon jaringan radio kuno — Ringo Starr, Brian Wilson, Crosby, Stills & Nash, dan lain-lain — yang berperan sebagai subjek wawancara dalam film ini daripada saya dengan seniman muda yang dipimpin oleh Jakob Dylan bertujuan untuk memberi penghormatan kepada mereka.

Download Film In the Life of Music (2019) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film In the Life of Music Sub Indo – Karena saya tidak akan tahu The Wallflowers dari bunga lain di dinding, saya berasumsi bahwa Dylan adalah sutradara film tersebut, sampai saya menyadari selama kredit akhir bahwa itu disutradarai oleh Andrew Slater, orang yang sama yang dikreditkan sejak awal sebagai seorang mantan presiden Capitol Records. Sayangnya, konteksnya tidak sesuai dengan dokumen ini. Pada dasarnya menggambarkan bahwa jika nama-nama yang tercantum di poster tidak ada artinya bagi Anda, mengapa Anda tetap menonton? Namun ada kemungkinan besar yang belum tahu akan menemukan beberapa musik favorit mereka digemakan, dalam satu atau lain cara, melalui lagu-lagu abadi ini.

Memperkenalkan konser tahun 2015 untuk menghormati karya berbagai legenda California selatan, Slater mengklaim bahwa debut album The Byrds tahun 1965 menandai pertama kalinya bahwa “lagu yang puitis dan anggun menjadi hit,” sehingga secara efektif melahirkan adegan Laurel Canyon . Era tertentu yang dirayakan di sini oleh Slater dan di-cover oleh Dylan & Co. berlangsung dari tahun ’65 hingga ’67, ketika sekelompok seniman secara bebas dipengaruhi satu sama lain sambil mendorong batas-batas panjang dan kompleksitas lagu dalam lingkungan kreatif yang sama.

“Echo in the Canyon” adalah judul yang sempurna karena mewakili cara di mana inspirasi yang dibagikan oleh band-band ini terus bergema melalui bentuk seni, industri, dan budaya tidak terbatas pada Amerika. Saya sering menemukan iluminasi untuk mempelajari karya seni melalui prisma orang lain, mencatat apa yang mendefinisikan masing-masing seniman melalui penjajaran elemen serupa. Film seperti ini adalah catnip untuk belahan analitis otak saya, karena detailnya persis bagaimana The Beatles memimpin ke The Byrds, dan kemudian bagaimana album terkenal The Beach Boys, “Pet Sounds,” menginspirasi “Sgt. Lada.”