Situs Judi Online Bola , Live Casino , IDN Poker , IDN Live , Slot dan Tembak ikan Terbaik dan terpercaya

High and Low (1963) 8.527,859

8.527,859
Trailer

Nonton Film High and Low (1963) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film High and Low Sub Indo – Sebuah karya kecemerlangan struktural dan tematik, Tinggi dan Rendah Akira Kurosawa tidak melibatkan samurai atau perjalanan ke masa lalu Jepang yang jauh untuk menciptakan paralel sejarah yang relevan, seperti yang sering dilakukan oleh gambar-gambar sang sutradara. Juga tidak memformat ulang drama Shakespeare klasik atau novel karya Dostoyevsky menjadi kisah nyata Jepang.

Dirilis pada tahun 1963, film ini mempertimbangkan hadiah perpecahan sosial dan kelas di Jepang pascaperang, melibatkan subjeknya melalui sebagian besar subgenre: film thriller penculikan. Pemisahan kelas dan polaritas kekayaan menjadi dorongan prosedural yang memikat dan ribut, yang — melalui negosiasi yang menegangkan, hasil tebusan yang terengah-engah, dan perburuan berikutnya — menyamakan dua karakter sentral film yang berbeda: seorang eksekutif perusahaan sepatu kaya yang tinggal di atas bukit, dan seorang penculik rendahan yang tinggal di daerah kumuh di dasar bukit. Tinggi dan Rendah membedah karakter-karakternya melalui konstruksi diptych, yang melibatkan penontonnya dalam banyak drama manusia untuk merenungkan pertanyaan-pertanyaan Kurosawa yang paling umum dan masih ada tentang kemanusiaan dan faktor-faktor yang mencegah kita berhubungan satu sama lain.

Toshiro Mifune, aktor yang berkolaborasi dengan Kurosawa dalam delapan belas film, pernah menulis tentang sutradara, “Ketika Anda melihat film-filmnya, Anda menemukan mereka penuh dengan realisasi ide, emosi, filosofi yang mengejutkan dengan kekuatannya, bahkan mengejutkan dengan kekuatannya. Anda tidak mengira akan begitu tersentuh untuk menemukan kedalaman pemahaman seperti ini di dalam diri Anda sendiri. ”

Download Film High and Low (1963) Streaming Movie Sub Indo

Nonton Film High and Low Sub Indo – Secara lebih sederhana, Kurosawa berusaha memahami bagaimana orang-orang dan keyakinan mereka yang kadang-kadang bertentangan saling berdampingan: “Mengapa orang tidak bisa lebih bahagia bersama?” sang sutradara pernah menulis. Pertanyaan ini memenuhi setiap film sutradara, dan dengan mencoba menjawab pertanyaan yang berupaya menembus kemanusiaan dasar kita, dia menciptakan hubungan antara penonton film dari berbagai penjuru dunia.

Meskipun ia bermaksud foto-fotonya untuk penonton Jepang saja, temanya bergema di luar Timur. Mungkin ini berasal dari kesukaannya pada sinema dan budaya Barat, khususnya film-film John Ford.

Melalui emulasi gaya Barat, ia tanpa sadar mengeksplorasi kesamaan antara budaya yang berbeda dalam narasi, estetika, dan istilah tematik. Dalam banyak hal, film-film Kurosawa mengajarkan para penonton cara-cara yang lebih baik untuk memahami diri mereka sendiri dan dunia yang mereka huni. Memang, Kurosawa memiliki kehadiran yang meneguhkan di set-nya sehingga banyak kolaborator memanggilnya sensei, atau guru mereka, seperti yang diajarkan film-filmnya tentang kondisi manusia, dunia, dan tempat seseorang di dunia.